Renungan Rabu, 23 Maret 2016

Rabu, 23 Maret 2016 Hari Rabu dalam Pekan Suci

Bacaan I: Yes 50:4-9a

“Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku diludahi.”

50:4 Tuhan Allah telah memberikan kepadaku lidah seorang murid, supaya dengan perkataanku aku dapat memberi semangat baru kepada orang yang letih lesu. Setiap pagi Ia mempertajam pendengaranku untuk mendengar seperti seorang murid. 50:5 Tuhan Allah telah membuka telingaku, dan aku tidak memberontak, tidak berpaling ke belakang. 50:6 Aku memberi punggungku kepada orang-orang yang memukul aku, dan pipiku kepada orang-orang yang mencabut janggutku. Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku dinodai dan diludahi. 50:7 Tetapi Tuhan Allah menolong aku; sebab itu aku tidak mendapat noda. Maka aku meneguhkan hatiku seperti teguhnya gunung batu, karena aku tahu bahwa aku aku tidak akan mendapa”t malu. 50:8 Dia yang menyatakan aku benar telah dekat. Siapakah yang berani berbantah dengan aku? Marilah kita tampil bersama-sama! Siapakah lawanku beperkara? Biarlah ia mendekat kepadaku!  59:9a Sungguh, Tuhan Allah menolong aku; siapakah yang berani menyatakan aku bersalah?

Mazmur 69:8-10.21bcd-22.31.33-34

Refren: Demi kasih setia-Mu yang besar, ya Tuhan, jawablah aku pada waktu Engkau berkenan.

*    Karena Engkaulah ya Tuhan, aku menanggung cela, karena Engkaulah noda meliputi mukaku. Aku telah menjadi orang luar bagi saudara-saudaraku, menjadi orang asing bagi anak-anak ibuku; sebab cinta untuk rumah-Mu menghanguskan aku, dan kata-kata yang mencela Engkau telah menimpa aku.

*     Cela itu telah mematahkan hatiku, dan aku putus asa; aku menantikan belaskasihan, tetapi sia-sia, dan waktu aku haus, mereka memberi aku minum anggur asam.

*     Aku akan memuji-muji nama Allah dengan nyanyian, mengagungkan Dia dengan lagu syukur; Lihatlah, hai orang-orang yang rendah hati, dan bersukacitalah; biarlah hatimu hidup kembali, hai kamu yang mencari Allah! Sebab Tuhan mendengarkan orang-orang miskin, dan tidak memandang hina orang-orang-Nya yang ada dalam tahanan.

Bacaan Injil : Mat 26:14-25 

“Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan apa yang tertulis tentang Dia, tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan!” 

26:14 Sekali peristiwa, pergilah seorang dari keduabelas murid itu, yang bernama Yudas Iskariot, kepada imam-imam kepala. 26:15 Ia berkata, “Apa yang hendak kamu berikan kepadaku, supaya aku menyerahkan Dia kepada kamu?” Mereka membayar tiga puluh uang perak kepadanya. 26:16 Dan mulai saat itu Yudas mencari kesempatan yang baik untuk menyerahkan Yesus. 26:17 Pada hari pertama dari hari raya Roti Tak Beragi datanglah murid-murid Yesus kepada-Nya dan berkata, “Di manakah Engkau kehendaki kami mempersiapkan perjamuan Paskah bagi-Mu? 26:18 Jawab Yesus, “Pergilah ke kota, kepada Si Anu, dan katakan kepadanya: Beginilah pesan Guru: Waktu-Ku hamper tiba; di dalam rumahmulah Aku mau merayakan Paskah bersama-sama dengan murid-murid-Ku.” 26:19 Lalu murid-murid melakukan seperti apa yang ditugaskan Yesus kepada mereka, dan mempersiapkan Paskah. 26:20 Setelah hari malam, Yesus duduk makan bersama dengan keduabelas murid itu. 26:21 Dan ketika mereka sedang makan, Ia berkata, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya seorang di antara kamu akan menyerahkan Aku.” 26:22 Dan dengan hati yang sangat sedih berkatalah mereka seorang demi seorang kepada-Nya, “Bukan aku, ya Tuhan?” 26:23 Yesus menjawab, “Dia yang bersama-sama dengan Aku mencelupkan tangannya ke dalam pinggan ini, dialah yang akan menyerahkan Aku. 26:24 Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan yang ada tertulis tentang Dia, tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan! Adalah lebih baik bagi orang itu sekiranya ia tidak dilahirkan!” 26:25 Yudas, yang hendak menyerahkan Yesus itu menyahut, “Bukan aku, ya Rabi?” Kata Yesus kepadanya, “Engkau telah mengatakannya.”

Renungan

Pelayanan Hamba sejati

Menjadi hamba Allah berarti bersedia memberi diri secara total untuk diperbarui senantiasa oleh Allah, dan bersedia menghadapi tantangan. Kese-diaan memberi diri total dan sedia menghadapi tantangan adalah kunci keabsahan pelayanan seorang hamba sebagai “mulut” Allah. Hamba Allah tidak berhak menyuarakan suara lain, selain suara Allah sendiri. Bila tidak, ia bukan lagi hamba Allah sejati, tetapi hamba palsu.

Hamba Sejati. Syair yang diungkapkan Yesaya ini mengingatkan kita kepada Yesus Kristus sebagai Hamba Sejati. Apakah rahasianya sehingga Dia dapat memberi semangat baru kepada yang letih lesu? Pertama, Dia memelihara hubungan dengan Bapa di sorga. Dia telah didisiplin untuk mengutamakan Allah dan mendengarkan firman Allah tiap pagi. Maka kata-kata yang diucapkan-Nya pada orang banyak bukanlah kata-kata-Nya sendiri, tetapi kata-kata dari lidah seorang murid. Kedua, Dia telah menerima semua proses pembentukan yang Allah ijinkan. Proses pembentukan itu berat, tetapi melaluinya Dia terbentuk tegar (6,7-9).

Derita Hamba sejati. Hamba Allah yang sejati taat kepada firman dan yang tabah menanggung derita itu memiliki wewenang illahi. Dia kini memanggil orang yang merindukan kebebasan dan mendambakan kehidupan yang berbahagia. Hamba Allah itu kini memperhadapkan kita dengan tawaran: hidup atau mati, terang atau gelap, berkat atau kutuk? Sudahkan Anda masuk dan menikmati karya penebusan Yesus Kristus?

Bukan sekadar percaya. Sekadar menjadi orang percaya adalah perkara mudah. Dibutuhkan kesediaan untuk dicemooh, dipukul, dilukai sebagai konsekuensi ketaatan kepada firman Tuhan. Dalam saat demikianlah hamba Tuhan belajar berteguh hati di dalam Tuhan. Rela menyerahkan diri dididik Tuhan, ditempa keteguhan imannya. Dan yakin bahwa Tuhan tak akan mempermalukan hamba-Nya.

Pater Dehon, pendiri Kongregasi Imam-Imam Hati Kudus Yesus (SCJ) mempunyai keyakinan kuat bahwa malapetaka kemanusiaan yang terjadi di dunia ini bersumber dari dosa dan dosa yang sangat serius adalah ’pengkhianatan terhadap cinta Allah’.

Ketika manusia tidak menanggapi kasih Allah atau mengkhianati kasih-Nya, maka timbullah egoisme, korupsi, keserakahan dan kekerasan bahkan pembunuhan. Pada saat itulah terjadi malapetaka kemanusiaan. Yudas Iskariot adalah simbol sumber malapetaka kemanusiaan itu. Tindakannya yang tidak tahu berterima kasih, menjual ”kasih dan gurunya”, telah menciptakan kehidupan tanpa peradaban, yaitu kehidupan yang mudah melanggar komitmen bersama, janji suci dikhianati, kepercayaan diselewengkan, dan sebagainya. Seperti inilah masyarakat kita sekarang ini.

Situasi seperti itu membutuhkan seorang murid yang setiap pagi membuka telinga untuk mendengarkan suara Tuhan dan mempunyai lidah tajam untuk menumbuhkan semangat baru. Andalannya hanya Tuhan, ”Sungguh, Tuhan Allah menolong aku; siapakah yang berani menyatakan aku bersalah!” Siapakah ’murid itu?’ Semestinya kita, orang Katolik! Bagaimana dengan Anda?

Doa: Tuhan Yesus, jadikanlah aku murid-Mu yang setia membuka telinga untuk mendengarkan sabda-Mu dan berilah aku lidah yang tajam untuk memberi semangat baru kepada mereka yang letih lesu, berbeban berat dan putus asa. Tuhan mampukan kami menghadapi penderitaan demi nama-Mu, karena Engkau telah terlebih dahulu menderita untuk kami.  Amin.

Mazmur, Orang benar pun mengalami kesesakan?

Jika kita mendengar kesaksian tentang orang Kristen yang mengalami kebaikan Tuhan, kita tidak saja bersyukur. Hati kecil kita berbisik, bukankah sepatutnya itu merupakan pengalaman semua orang beriman? Nyatanya tidak demikian! Bukan saja berbagai kesulitan hidup harus tetap dialami orang beriman, gelombang aniaya pun semakin dahsyat menghempas dan ingin menghancurkan umat beriman. Pengalaman kita di Indonesia kini, juga adalah pengalaman umat beriman lain di banyak tempat lain bahkan juga yang disaksikan pemazmur. Derita itu terjadi justru karena ia sungguh mencintai Tuhan.

Kesesakan menimbulkan tahan uji. Kesesakan tidak selalu buruk untuk kita. Kesesakan memiliki dimensi tersendiri. Kesesakan dapat menempa orang beriman: dilatih tegar, belajar mempercayakan diri kepada Tuhan, terbentuk tahan uji. Di dalam proses sulit itulah, terjadi pembentukan proses kemuridan. Orang Kristen diajar berdoa, menilai dunia dengan pertimbangan yang benar, realistis tentang dunia ini, serius membenci dosa dan kejahatan, dan pusat dari semua pembentukan itu ialah didesak untuk sungguh kenal Tuhan yang diimaninya.

Tuhan mengenali derita umat-Nya
Itulah penghiburan terbesar yang boleh diterima orang beriman dalam kesulitan hidup yang dialaminya. Itulah sumber kekuatan umat Kristen di Indonesia. Pengharapan dan penghiburan itu terpercaya karena sudah menjadi sumber pula bagi umat Tuhan sepanjang masa. Ia tahu penderitaan anak-cucu Abraham. Itu sebabnya Ia turun untuk membebaskan mereka keluar dari Mesir. Ia berulangkali membangkitkan para hakim untuk melepaskan Israel dari sesahan bangsa-bangsa lain yang membenci Yahwe.

Doa yang bagaimana? Derita yang dialami pemazmur luar biasa berat. Anda pernah menyaksikan film tentang orang yang terperosok ke dalam lumpur hisap? Korban seperti itu pastlah akan mati dalam sedotan lumpur atau pasir tersebut. Demikian pemazmur melukiskan keadaannya . Namun yang sedang mengancam jiwanya itu bukanlah kekuatan alam tak terkendali tetapi manusia-manusia yang berontak melawan Tuhan. Tuhan bukan saja Tuhan atas alam tetapi juga atas manusia. Ia berkepentingan menegakkan kebenaran dan keadilan-Nya. Itu sebabnya, ada tempat bagi umat Tuhan untuk mengadukan deritanya dan memohonkan pelepasan dari-Nya.

Mengasihi musuh dan memuji Tuhan. Benci tidak dapat diatasi dengan benci. Hukum Kristen utama ialah kasih. Kasih terhadap musuh akan menyelesaikan segala akar kebencian dan permusuhan. Kasih yang tulus dan lahir dari Allah menjadi penyejuk hati yang bergolak. Doa pemazmur harus dilihat juga dalam perspektif kasih ini. Tujuan akhir dan motif dasar permohonannya bukanlah supaya orang lain menderita seperti dirinya, tetapi supaya Tuhan dimuliakan. Gairah beroleh keadilan tidak menghapuskan panggilan untuk mengasihi, juga kasih tidak menyepelekan pentingnya keadilan ditegakkan.

Renungkan: Tuhan Yesus yang bangkit sesudah menanggung kejahatan manusia, mampu menciptakan kekuatan kasih yang mengalahkan kejahatan dalam sikap kita.

Injil hari ini, Ruang Anda dipenuhi Yesuskah?

Perjamuan Paskah yang sedang Yesus rayakan sarat makna dan sarat suasana. Makna perjamuan itu bukan saja merayakan pembebasan Israel purba dari penjajahan Mesir, tetapi makna baru, yaitu penyiapan bagi penderitaan sang Anak Manusia. Dengan demikian suasana haru memang menandai perjamuan tersebut. Suasana haru karena kasih Yesus itu menjadi lebih kental ketika perempuan di Betania mencurahkan ungkapan kasihnya kepada Yesus dengan minyak mahal. Sayang sekali bahwa peringatan sarat makna dan suasana itu dinodai oleh rencana pengkhianatan Yudas.

Lawan ternyata tidak saja berasal dari kalangan luar. Orang yang sekian tahun belajar dari Yesus kini pergi mengajukan proposal penyerahan Yesus (ayat 15). Mulai momen itu, ia bukan lagi pengikut Yesus, tetapi tekun merancang siasat untuk menyerahkan Yesus (ayat 16). Meski dalam perjamuan roti tak beragi Yesus berupaya mengembalikan Yudas, namun ia bersikeras meneruskan pengkhianatannya (ayat 25). Pertanyaan Yudas ini menunjukkan sikapnya yang entah tidak paham atau tidak menerima Yesus kecuali sekadar rabi saja. Pertanyaan itu bertujuan menutupi kejahatannya, namun Yesus terus terang membongkar rencana busuk Yudas.

Seperti dalam nas kemarin, kini pun kita menjumpai keterlibatan seorang yang rela meminjamkan ruang rumahnya untuk kepentingan Yesus menyiapkan para murid-Nya menghadapi momen dahsyat yang sedang menjelang. Hidup dan pengurbanan Yesus tanpa pamrih dikaruniakan-Nya bagi semua orang. Namun, di sekitar Yesus tetap saja ada dua macam orang, yaitu mereka yang akan menolak Yesus seperti Yudas dan mereka yang merespons kasih Yesus dengan benar. Kasih dan arti pengurbanan Yesus sampai sekarang tetap tidak berubah. Demikian pun kemungkinan dua macam tanggapan bertolak belakang ini masih bisa terjadi pada masa kini.

Renungkan: Peka dan sudikah kita mengakui bahwa hanya Yesus berhak memenuhi ruang di hati kita?

DOA: Tuhan Yesus, kami lemah, namun Engkau kuat. Kami menempatkan kelemahan-kelemahan kami di hadapan-Mu dan mohon kepada-Mu untuk menggunakan semua itu untuk kemuliaan-Mu. Roh Kudus, datanglah dan penuhilah diri kami dengan kuat-kuasa-Mu sehingga selagi kami semakin kecil, hidup-Mu dalam diri kami akan menjadi semakin besar. Allah Yang Mahakuasa, buatlah kami menjadi bejana-bejana terbuka yang membawa kasih-Mu, kemuliaan-Mu, dan Kerajaan-Mu ke tengah dunia ini. Terpujilah Allah Tritunggal Mahakudus untuk selama-lamanya. Amin. (Lucas Margono)

Maret23

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s