Renungan Jumat, 15 Juli 2016

Renungan Jumat, 15 Juli 2016, Peringatan Wajib St. Bonaventura, UskPujG.

Bacaan I : Yes 38:1-6.21-22; 7-8

“Aku telah mendengar doamu dan melihat air matamu.”

38:1 Pada waktu itu Hizkia jatuh sakit dan hampir mati. Lalu datanglah nabi Yesaya bin Amos dan berkata kepadanya: “Beginilah firman TUHAN: Sampaikanlah pesan terakhir kepada keluargamu, sebab engkau akan mati, tidak akan sembuh lagi.”38:2 Lalu Hizkia memalingkan mukanya ke arah dinding dan ia berdoa kepada TUHAN. 38:3 Ia berkata: “Ah TUHAN, ingatlah kiranya, bahwa aku telah hidup di hadapan-Mu dengan setia dan dengan tulus hati dan bahwa aku telah melakukan apa yang baik di mata-Mu.” Kemudian menangislah Hizkia dengan sangat. 38:4 Maka berfirmanlah TUHAN kepada Yesaya: “38:5 Pergilah dan katakanlah kepada Hizkia: Beginilah firman TUHAN, Allah Daud, bapa leluhurmu: Telah Kudengar doamu dan telah Kulihat air matamu. Sesungguhnya Aku akan memperpanjang hidupmu lima belas tahun lagi, 38:6 dan Aku akan melepaskan engkau dan kota ini dari tangan raja Asyur dan Aku akan memagari kota ini.

38:21 Kemudian berkatalah Yesaya: “Baiklah diambil sebuah kue ara dan ditaruh pada barah itu, supaya sembuh!”  38:22 Sebelum itu Hizkia telah berkata: “Apakah yang akan menjadi tanda, bahwa aku akan pergi ke rumah TUHAN?” Jawab Yesaya,

“38:7 Inilah yang akan menjadi tanda bagimu dari TUHAN, bahwa TUHAN akan melakukan apa yang telah dijanjikan-Nya: 38:8 Sesungguhnya, bayang-bayang pada penunjuk matahari buatan Ahas akan Kubuat mundur ke belakang sepuluh tapak yang telah dijalaninya.” Maka pada penunjuk matahari itu mataharipun mundurlah ke belakang sepuluh tapak dari jarak yang telah dijalaninya.

Mazmur Tanggapan Yes 38:10.11.12abcd.16

Refren : Tuhan, Engkau telah menyelamatkan hidupku.

*    Aku ini berkata: Dalam pertengahan umurku aku harus pergi, ke pintu gerbang dunia orang mati aku dipanggil untuk selebihnya dari hidupku.

*     Aku berkata: aku tidak akan melihat Tuhan lagi di negeri orang-orang yang hidup; aku tidak akan melihat seorangpun lagi di antara penduduk dunia.

*     Pondok kediamanku dibongkar dan dibuka seperti kemah gembala; seperti tukang tenun menggulung tenunannya aku mengakhiri hidupku; Tuhan memutus nyawaku dari benang hidup. Dari siang sampai malam Engkau membiarkan aku begitu saja,

*     Ya Tuhan, karena inilah hatiku mengharapkan Engkau; tenangkanlah rohku, buatlah aku sehat, buatlah aku sembuh!

Bacaan Injil : Mat 12:1-8

“Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.”

12:1 Pada suatu hari Sabat, Yesus dan murid-murid-Nya berjalan di ladang gandum. Karena lapar, murid-murid-Nya memetik bulir gandum dan memakannya. 12:2 Melihat itu, berkatalah orang-orang Farisi kepada-Nya: “Lihatlah, murid-murid-Mu berbuat sesuatu yang tidak diperbolehkan pada hari Sabat.” 12:3 Tetapi jawab Yesus kepada mereka: “Tidakkah kamu baca apa yang dilakukan Daud, ketika ia dan mereka yang mengikutinya lapar, 12:4 bagaimana ia masuk ke dalam Rumah Allah dan bagaimana mereka makan roti sajian yang tidak boleh dimakan, baik olehnya maupun oleh mereka yang mengikutinya, kecuali oleh imam-imam? 12:5 Atau tidakkah kamu baca dalam kitab Taurat, bahwa pada hari-hari Sabat, imam-imam melanggar hukum Sabat di dalam Bait Allah, namun tidak bersalah? 12:6 Aku berkata kepadamu: Di sini ada yang melebihi Bait Allah. 12:7 Jika memang kamu mengerti maksud firman ini: Yang Kukehendaki ialah belas kasihan dan bukan persembahan, tentu kamu tidak menghukum orang yang tidak bersalah. 12:8 Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.”

Renungan :

Kedaulatan Allah. 

Sakit yang dialami oleh Hizkia karena barah (bisul)(ayat  21) menyebabkan ia semakin mengenal Allah. Sebelumnya Hizkia diizinkan melihat kedaulatan Allah melalui peristiwa serangan raja Asyur atas Yerusalem (ayat 36:1-22) dan melalui penyertaan-Nya sehingga Israel terluput dari kehancuran (ayat 37:1-38). Kini Hizkia mengalami lagi kebaikan Allah atas tubuhnya sendiri. Peristiwa-peristiwa ini jelas menunjukkan betapa sayang Allah kepada orang yang dikasihi-Nya.

Dalam nas ini, Hizkia mempelajari kedaulatan Allah atas hidup manusia (ayat 1-2). Kerendahan hatinya adalah dasar dari kehidupan doa Hizkia yang berinti permintaan belas kasih Allah. Bahwa ia menyebut keberaniannya menghapuskan penyembahan berhala dari tanah Israel (ayat 2Taw 29-32) bukan suatu kesombongan atau menuntut upah, tetapi ungkapan kesungguhan imannya. Peristiwa ini juga menyatakan Allah sebagai penjawab doa. Allah berkenan menyembuhkan Hizkia dan menambahkan usianya (ayat 4-5) bahkan juga memberikan kebebasan Israel dari raja Asyur (ayat 6). Untuk janji pelepasan Israel, Allah memberi tanda yaitu bayang-bayang matahari pada penunjuk matahari buatan Raja Ahas akan mundur sepuluh tapak. Untuk janji kesembuhan dirinya, Hizkia meminta tanda lain (ayat 22). Dari pergumulan mati-hidup yang dahsyat ini lahirlah sebuah pujian yang indah dan sarat kebenaran (ayat 9-20). Di dalamnya Hizkia mengungkapkan pengalamannya menghadapi maut dan fakta bahwa dirinya fana adanya (ayat 10-12). Dalam mazmur doa ini, Hizkia menunjukkan sikap tunduk kepada kehendak dan keputusan Allah (ayat 13-16). Sementara menggumuli masalahnya dengan Allah itu, Hizkia mengalami peneguhan dalam imannya (ayat 17-20).

Kesembuhan Hizkia menjadi bukti total kedaulatan Allah. Ia bukan hanya berdaulat atas bangsa-bangsa di dunia, tetapi Ia juga berkuasa atas penyakit dan hidup umat-Nya. Apa yang menjadi masalah Anda? Ambillah sikap seperti Hizkia yang memercayai Allah sepenuhnya.

Ingat: Allah berdaulat atas segala sesuatu. Kedaulatan Allah memampukan kita bersikap tenang menghadapi hidup ini.

Mazmur, Pertanggungjawaban hidup.

Setelah sembuh dari penyakitnya, Hizkia menyusun karangan, sebagai perenungan atas kesempatan selamat (sementara) dari kematian. Bagi Hizkia kematian itu menakutkan, karena menghancurkan tubuh jasmaninya (ayat 12), bahkan memisahkan dari persekutuan dengan Tuhan untuk selama-lamanya (ayat 18). Ada sebagian orang menilai bahwa kematian itu merupakan bentuk ketidakmampuan mempertanggungjawabkan hidup kepada si Pemberi Hidup. Hanya mereka yang berpijak pada kejelasan iman, kemampuan mengaplikasikannya dan memiliki kepastian keselamatan (setelah kematian), dalam dirinyalah yang memberikan keberanian dan kesiapan menghadapi kematian.

Harapan dalam kematian. Ketika Hizkia berseru kepada Allah, dosanya diampuni, dan maut digantikan hidup. Hizkia diberi lagi kesempatan hidup selama 15 tahun. Itu berarti setelah 15 tahun, kematian akan datang menjemputnya. Namun, ia tidak lagi ketakutan karena itu adalah kesempatan bersekutu dengan Allah, memuji dan bersaksi bagi-Nya. Dalam Perjanjian Baru, tidak ada lagi ketakutan menghadapi maut, sebab maut telah dikalahkan oleh Tuhan Yesus Kristus. Sebelum ajal datang menjemput, manfaatkanlah kesempatan hidup yang Allah berikan!

Injil hari ini,

Konfrontasi Yesus dengan orang-orang Farisi sebenarnya bertujuan menawarkan pembebasan partisipatif kepada mereka. Orang-orang Farisi memiliki pengetahuan tentang tradisi Yahudi, Hukum Taurat, termasuk aturan Sabat. Namun, pengetahuan itu justru membutakan hati mereka sehingga mereka tidak mengenali Allah dan kehendak Allah yang sesungguhnya.

Yesus mengingatkan kembali, Allah tidak suka pada persembahan belaka; Allah ialah Dia yang berbelas kasih kepada umat-Nya, dan menghendaki mereka berbelas kasih satu terhadap yang lain. Yesus mengajak orang-orang Farisi untuk menggali nilai-nilai cinta kasih di dalam Hukum Taurat yang melampaui aturan-aturan formal keagamaan. Ini berarti, orang-orang Farisi ditantang untuk berkonfrontasi dengan diri mereka sendiri. Sikap Yesus menjadi contoh bahwa kita pun harus berani berkonfrontasi dengan orang lain demi menyatakan kebenaran iman. Namun, terlebih dulu kita harus berani berkonfrontasi dengan diri sendiri supaya kita mengalami pembebasan partisipatif yang Yesus tawarkan.

DOA: Tuhan Yesus, tolonglah aku agar dapat menghargai perayaan Ekaristi, melalui Ekaristi ini Engkau menghadirkan karya penebusan-Mu secara penuh. Tunjukkanlah kepadaku bagaimana caranya menghormati hari Sabat umat-Mu sebagai suatu hari pada saat mana Engkau secara istimewa ingin memberikan kepada semua pengikut-Mu ketenangan yang sejati. Amin.(Lucas Margono)Juli15

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s